Bulan Muharram Dan Puasa Muharram

image_a105621

Beberapa hari yang lalu kita memasuki sebuah bulan baru, bukan hanya bulan Oktober, namun lebih bermakna dari itu, yakni bulan Muharram.

Bulan Muharram berarti satu tahun lagi telah berlalu yang tentunya harus selalu didampingi dengan evaluasi, selama setahun yang lalu apa yang sudah kita perbuat, apakah kita tergolong orang-orang yang beruntung karena menjadi lebih baik, atau tergolong orang yang merugi karena tidak menjadi lebih baik sedikitpun, atau na’udzubillah tergolong orang yang celaka karena menjadi lebih buruk dibanding sebelumnya.

Pun kemudian dengan memasuki tahun yang baru yakni 1438 H, kita harus memunculkan semangat baru untuk menjadi pribadi yang lebih baik di tahun ini.

Bulan Muharram adalah bulan pertama dalam kalender Hijriyah. Bulan ini disebut oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Syahrullah (Bulan Allah). Tentunya, bulan ini memilki keutamaan yang sangat besar.

Setidaknya ada 2 keutamaan yang ingin kami sampaikan pada kesempatan kali ini.
Keutamaan pertama, Al-Muharram di dalam bahasa Arab artinya adalah waktu yang diharamkan. Untuk apa? Diharamkan untuk mendzalimi diri kita sendiri, padahal pada dasarnya setiap kita berbuat dosa, berarti kita telah mendzalimi diri kita sendiri.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

{ إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْراً فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ }

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu di keempat bulan itu” (QS At-Taubah: 36)

Diriwayatkan dari Abu Bakrah radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

((… السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلاَثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَان.))

“Setahun terdiri dari dua belas bulan. Di antaranya ada empat bulan haram, tiga berurutan, yaitu: Dzul-Qa’dah, Dzul-Hijjah dan Al-Muharram, serta RajabMudhar yang terletak antara Jumada dan Sya’ban. “

Pada ayat di atas Allah subhanahu wa ta’ala berfirman “Janganlah kalian menzalimi diri-diri kalian di dalamnya”, karena berbuat dosa pada bulan-bulan haram ini lebih berbahaya daripada di bulan-bulan lainnya.

Hal ini pernah disampaikan oleh Qatadah rahimahullah, beliau pernah berkata

(إنَّ الظُّلْمَ فِي الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ أَعْظَمُ خَطِيْئَةً وَوِزْراً مِنَ الظُّلْمِ فِيْمَا سِوَاهَا، وَإِنْ كَانَ الظُّلْمُ عَلَى كُلِّ حَالٍ عَظِيْماً، وَلَكِنَّ اللهَ يُعَظِّمُ مِنْ أَمْرِه مَا يَشَاءُ.)

“Sesungguhnya berbuat kezaliman pada bulan-bulan haram lebih besar kesalahan dan dosanya daripada berbuat kezaliman di selain bulan-bulan tersebut. Meskipun berbuat zalim pada setiap keadaan bernilai besar, tetapi Allah membesarkan segala urusannya sesuai apa yang dikehendaki-Nya.”

Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma berkata:

(…فَجَعَلَهُنَّ حُرُماً وَعَظَّمَ حُرُمَاتِهِنَّ وَجَعَلَ الذَّنْبَ فِيْهِنَّ أَعْظَمُ، وَالْعَمَلُ الصَّالِحُ وَاْلأَجْرُ أَعْظَمُ.)

“…Kemudian Allah menjadikannya bulan-bulan haram, membesarkan hal-hal yang diharamkan di dalamnya dan menjadikan perbuatan dosa di dalamnya lebih besar dan menjadikan amalan soleh dan pahala juga lebih besar.”

Kemudian, keutamaan yang kedua adalah di bulan Muharram, berpuasa ‘Asyura tanggal 10 Muharram sangat ditekankan, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

((…وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ.))

“… Dan puasa di hari ‘Asyura’ saya berharap kepada Allah agar dapat menghapuskan (dosa) setahun yang lalu.”

Selain berpuasa di hari ‘Asyura disukai untuk berpuasa pada tanggal 9 Muharram, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berkeinginan, jika seandainya tahun depan beliau hidup, beliau akan berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram. Tetapi ternyata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat pada tahun tersebut.

عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ – رضى الله عنهما – يَقُولُ: حِينَ صَامَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ, قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ يَوْمٌ تُعَظِّمُهُ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-: (( فَإِذَا كَانَ الْعَامُ الْمُقْبِلُ – إِنْ شَاءَ اللَّهُ – صُمْنَا الْيَوْمَ التَّاسِعَ.)) قَالَ: فَلَمْ يَأْتِ الْعَامُ الْمُقْبِلُ حَتَّى تُوُفِّىَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-.

Diriwayatkan dari Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma bahwasanya dia berkata, “ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika berpuasa di hari ‘Asyura’ dan memerintahkan manusia untuk berpuasa, para sahabat pun berkata, ‘Ya Rasulullah! Sesungguhnya hari ini adalah hari yang diagungkan oleh orang-orang Yahudi dan Nasrani.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun berkata, ‘Apabila tahun depan -insya Allah- kita akan berpuasa dengan tanggal 9 (Muharram).’ Belum sempat tahun depan tersebut datang, ternyata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meninggal.”

Setelah kita mengetahui setidaknya 2 keutamaan Bulan Muharam ini, maka marilah kita amalkan keduanya, berusaha semaksimal mungkin untuk menjauhi larangan-Nya karena kita tahu Allah akan memberikan dosa yang lebih besar di bulan ini untuk setiap kemaksiatan. Adakah dari kita yang menginginkan dosa tersebut?

Setiap dari kita sebagai seorang muslim pasti menginginkan ampunan Allah subhanahu wa Ta’ala, dan bulan Muharram ini adalah salah satu kesempatan kita untuk mendapatkan ampunan-Nya.

Yang paling mudah kita lakukan adalah dengan berpuasa Tasu’a dan puasa Asy syuro yakni 9 dan 10 Muharram yang InsyaaAllah jatuh pada hari Senin dan Selasa, 10 dan 11 Oktober 2016, dan InsyaaAllah Allah akan mengampuni dosa-dosa kita selama setahun yang lalu.

Adakah dari kita yang tidak menginginkan ampunan tersebut?
sumber tambahan: https://muslim.or.id/18656-bulan-muharram-dan-puasa-muharram.html
———-

KaLAM FK UGM 1437 H
|Build Inside, Spread Outside|

Email: kalam.ugm@gmail.com
FP: facebook.com/kalamfkugm
Line: @pcg1356f
Twitter: @kalamfkugm
Instagram : @kalamfkugm
YouTube: KaLAM FK UGM
Website: kalam.fk.ugm.ac.id

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *